Kamis, 13 September 2012

Ngiri adek yang pake lipstik

Dulu saya sangat mengharapkan anak perempuan. Dan baru kesampaian pada anak kedua, si Zahra.
Suka sekali anak balita perempuan itu lucu dan bisa didandanin macem-macem. Tentu saja, ketika sudah punya Zahra dia sering jadi sasaran saya buat dijadikan lucu-lucuan dalam berdandan hehe..

Anaknya pun manut binti nurut. Kebetulan ternyata si Zahra ini bawaannya 'ceweeeek' banget, alias gaya bicaranya kalem, suka didandanin dan suka menirukan kerjaan seperti masak, nyuci, nyetrika, nyapu dll.

Saya kadang iseng memakaikan lipstik dan menggambar alisnya. juga tak lupa menambahakan tahi lalat palsu di tengah alis meniru gaya orang india^^



Namun lama-lama si zahra ini jadi keranjingan dandan lho. Duuuh.., jadi setiap sore habis mandi minta pake lipstik heuheu. Padahal emaknya pake lipstik kalo sedang mood saja.... dan itu jaraaang banget wkwkw. lebih doyan anaknya.
Ini juga yang kemarin memicu kejadian yang bikin saya agak syok. Saat si kakaknya, Fahri agaknya sedang bad mood. Dia bilang iriiii karena adeknya pake lipstik dan dia tidak boleh. Haduuuh emak mana yang nggak kaget? langsung terbayang di mata sosok pingky boy macam Aming. Hiks..

"Keenakan adek boleh pake lipstiiiik!! kalo aku aja nggak boleh" teriaknya dengan muka sebel
"Apaaa?!! Fahri pengen pake lipstik jugaaa?" tanyaku kaget campur bingung.
"Ya enggak buuu.." Jawabnya masih sambil mecucu dan marah (merengut gitu..)
"Lha teruuus maunya apa?"
"Adek nggak boleh pake lipstik!!.. keenakan kalo adek cara bikin cantiknya banyaaak, ada bedak, ada lipstik, ada celak,.. lha aku cara bikin ganteng apaa?.. Fahri menjabarkan uneg-unegnya dengan bahasanya sendiri (aslinya sih pake bahasa jawa tapi sengaja saya translate dalam cerita postingan ini).

Oooh.. jadi begitu thoo.. dia cuma iri dengan perbedaan cara berdandan antara laki-laki dan perempuan. Kenapa perempuan lebih banyak caranya.
 
"Kalau laki-laki ya seperti ayah gitu lho, nak.." jawabku "Mandi wangi pake sabun, pake minyak rambut, sisiran sudah ganteeeng banget.." lanjutku. Seperti lazimnya mendidik anak laki-laki saya menyuruhnya meniru sosok ayahnya. Pikirku ya pastinya harus begitu dong, bagaimana lagi? tak ada sekolahnya jadi orang tua. Saya dibesarkan oleh ibu yang semua anaknya perempuan. Nggak punya saudara laki-laki, jadi terkadang terkaget-kaget dengan fenomena anak laki-laki, dengan polahnya yang lebih aktif dan atraktif daripada anak perempuan.

"Lho cuma dikiiit.. kenapa kalo adek lebih banyaaak?" kejar nanya lagi. Asli saya pusing berkali menjelaskan bahwa laki-laki dan perempuan memang dari sononya sudah beda. Nggak usah iri.. namun dia masih belum puas. Akhirnya saya biarkan saja karena semakin dilayani saat moodnya emang pengen rewel ya percuma.

Ohh.. anak laki-laki... terkadang terlihat berbeda saya memperlakukannya dibanding anak perempuan saya yang kalem. Sungguh saya sayang pada kedua-duanya. Kadang-kadang saya sangat perlu perlu nanya-nanya tentang mendidik anak laki-laki dari para ibu yang punya anak laki-laki. Karena ibu saya (Mbah utinya Fahri) sendiri sudah angkat tangan ketika ditanya tentang bagaimana Fahri? heuheu..

Paling tidak saya lega sih, yang saya takutkan tentang kecenderungan seperti aming enggak ada. Phobia saja mungkin setelah tak sengaja melihat infotaiment tentang artis cilik ganteng dan imut tiba-tiba berubah jadi perempuan. Huhu..
Mengiring doa terbaik untuk Fahri dan juga Zahra. InsyaAllah ibu akan terus belajar menjadi orang tua yang bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan tak terduga dari mereka. Semoga...

Kalau pas rukun itu sweet banget dilihatnya ^^

***




22 komentar:

  1. HEHEHE... biarkan saja mbak binta... namanya saja sedang masa cemburu dengan sang adik. Tapi kalau bapaknya lebih memperhatikan dia dan sering ngajak main dia sebagai "sesama lelaki" itu tentu akan sangat membantu dan berguna sekali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah masalah memperhatikan.. ayahnya lebih drpd saya mbak.. lbh energik mau main bareng.. sy males hehe

      Hapus
  2. Banyak hal tak terduga saat menjadi orang tua ya mbak, hihi ...

    BalasHapus
  3. anakku jg suka ngikuti pake hand body n lipstik, mba

    BalasHapus
  4. hihihi, zahra manis banget emang ya?

    BalasHapus
  5. Zahra cantik bangeeeet... iya, yang dandan ala India itu nggak nahaaaan... gemeees. Kalau Nai, Omanya yang seneng dandanin, dandannya gitu juga Mbak Binta, ala India tehe hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe.. seneng aja mbak.. seru main dandan2an gitu ^^

      Hapus
  6. hahahaha kakak nya ngiri niyee, kakak ganteng tuh yang penting wangi dan udah mandi pasti cakep deh :D

    dedek zahra, iih centil deh tante ajah jarang pake celak, lipstik apah lagi :D

    BalasHapus
  7. bunda begitulah ...abang ama ade zahra
    nanti seiring berjlnya waktu abang akan bisa memahami ko
    hehehehe

    BalasHapus
  8. lucu banget ya anak-anak... tapi bener banget ya mba, hal seperti itu bisa memicu kecemburuan. Tapi Insya Allah kalau diberi pemahaman, anak2 kita akan mengerti

    BalasHapus
  9. anak-anak emang selalu gitu .. lucu, nggemesin plus njengkelin juga. tanpa mereka apalah kita ini :)

    BalasHapus
  10. Hahaha :))
    kalo aku malah pengen punya anak laki-laki mbak ^^ *gak sabar punya anak*

    BalasHapus
    Balasan
    1. smoga segera ya mbak dianugrahi momonga :)

      Hapus
  11. anak2 sy kadang juga masih suka iri2an kok mbak.. tp kita jelasin aja.. kl mereka msh blm ngerti, ya cuekin dulu aja sambl pelan2 nanti di kasih tau lagi.. Lama2 insya Allah mereka ngerti kok.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. smoga mbak.. msh perlu belajar terus buat jd ortu nih :)

      Hapus

Komentar kamu adalah penyambung silaturrahmi kita, maka jangan ragu meninggalkan jejak :)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...