Minggu, 12 Agustus 2012

Membuat kerupuk puli dari sisa nasi.



Tradisi yang melahirkan tradisi.....

Langsung saja ya ceritanya dimulai^^ (emangnya apdet postingan mau ngapain buuu..?).
Sepuluh hari terakhir bulan ramadhan begini, kalau di tempat tinggalku ada sebuah tradisi yang sudah mengakar dan susah sekali hilang. Apakah gerangan?

Maleman, adalah tradisi bagi-bagi makanan ke tetangga kiri kanan, dan juga sanak kerabat. Tradisi ini berawal dikarenakan iming-iming pahala yang indah buat siapa saja yang mau memberi makanan orang lain untuk berbuka puasa. Dan iming-iming lain yang tak kalah indahnya, yaitu jika dilakukan bertepatan saat Lailatul qadar maka pahalanya akan berlipat kali seperti beramal dalam seribu bulan.

Nah, itulah sebabnya pada sepuluh hari terakhir begini banyak sekali nasi kotak atau rantang-rantang berisi nasi yang bersliweran di jalan-jalan. Hilir mudik anak-anak yang mengantarkan ke tempat tujuan.

Akibatnya? tentu saja menjadi sangat banyak nasi dan sangat banyak lauk di meja makan kami ketika tepat tanggal ganjil (beberapa ulama' mengatakan kalau lailatul qadar lebih mungkin tiba saat tanggal ganjil -karena Allah menyukai perkara yang ganjil-sehingga orang-orang banyak yang menepatkan antar-antar memberi makanan pada tanggal ganjil). hohoho.. kadang sampe numpuk 3 atau 4 nasi kotak atau rantang. MasyaAllah... sudah begitu, di musholla atau masjid seusai tarawih juga ada ambeng (semacam tumpeng namun nasinya nggak bentuk kerucut, nasi datar di bawah trus lauknya ditata di atas.) yang dibagi-bagi kemudian juga dibawa pulang.

Dan sebagai ibu harus kreatif menyikapi fenomena tersebut. Nasi yang membanjir itu harus diolah ulang menjadi makanan lain agar tidak terbuang percuma. Ada sih yang dikasihkan ke ayam, tapi kalau aku pribadi kok nggak tega ya. Ngebayangin kalau aku yang ngasih trus nggak dimakan orangnya tapi dimakan ayam rasanya pasti nelangsa... hiks. Dan mungkin karena banyaknya pikiran orang yang sama denganku sehingga melahirkan tradisi baru yaitu : membuat krupuk puli alias kerupuk yang berasal dari sisa nasi. di beberapa daerah lain ada yang menyebutnya dengan kerupuk gendar (bener nggak sih? kayaknya teman2 fesbuk kemarin ada yang cerita kayak gitu sih hehe..)

Sejak hidup menjadi ibu-ibu dan mengurus rumah tangga sendiri, aku juga selalu ikut-ikutan membuat puli ketika sepuluh hari terakhir ramadhan. Ikut menjalani tradisi yang terlahir karena tradisi juga. Hmmm...


Resepnya gampang, Nasi sisa yang belum basi itu dipanaskan di atas dandang. Kemudian ditumbuk atau diulek dengan campuran bumbu garam dan bawang, ada sebagian tetangga yang menggunakan vetsin, ada juga yang suka dikasih cabe atau ebi. Kalau aku lebih suka yang original garam dan bawang, karena pernah bikin yang pedas anak-anak nggak suka. Oh iya, resep terdahulu terdapat uyah bleng atau obat puli yang dicampurkan sebagai pengeyal. namun baru ramdhan tahun kemarin saya mengerti bahwa si obat puli atau uyah bleng itu adalah BORAX... (huek... pengawet mayat yang marak diberitakan di tivi-tivi itu lho sodara!). Sehingga aku mencari cara untuk tetap mendaur ulang nasi menjadi krupuk puli yang digemari suami dan anak-anak dengan tidak menggunakan uyah bleng. Masa iya sih tanpa bahan itu enggak bisa jadi?

Penampilan uyah bleng atau obat puli, karena saya sudah nggak makai, ga punya potonya, jadi ngambil dari web INI.

Percobaan kulakukan, jika tidak menggunakan uyah bleng itu memang nggak bisa kalis dan kenyal. Terasa agak lengket-lengket dan nyebelin.. memperlama proses pembuatan. Hingga akhirnya aku tambahkan tepung kanji (padahal kata orang-orang kalau dikasih kanji jadi berkurang gurihnya). Namun alhamdulillah ternyata berhasil terbebas dari hal-hal yang nyebelin dalam prosesnya, dan menurutku... rasanya nggak beda jauh dengan resep lama. Malah lebih enak karena tidak terasa getir-getir yang tersamar dari obat puli (jika kebanyakan komposisi obat puli akan terasa agak getir).

Resep detailnya? aku biasanya hanya pake feeling^^. Namun insyaAllah begini :  Untuk sepring nasi, tambahkan garam 1/2 sendok teh, Bawang 4 atau 5 siung (aku lebih suka berasaaa bawangnya jadi banyak pakainya), tepung kanji 1 sendok makan bisa diencerkan dengan sedikit air atau langsung ditabur-taburkan sambil ngulek nasi. Jangan lupa ngulek nasinya harus pas keluar dari dandang atau magic com karena ngulek ketika dalam keadaan panas lebih ringan.

Senangnyaaa... segera resep itu aku sosialisasikan kepada tetangga dan sodara. Sungguh ini pengalaman memasakku yang istimewa karena berhasil menjadikan makanan kesukaan kami itu tak lagi mengikuti resep jadul yang ternyata mengandung bahan kimia berbahaya. Karena aku peduli, jangan sampai efek mengerikan yang akan didapat (meski dalam jangka panjang) itu menimpa orang-orang terdekatku. Bahkan sempat pula aku posting resep baruku itu di note facebook supaya teman-teman daerah lain yang kebetulan ada tradisi yang sama bisa mengambil manfaat.

So... makin semangat bikin puli nih. Karena sudah yakin bebas dari borak, kemudian juga dibikinin alat pembantu penyet oleh suami. Dulunya musti menyet satu satu pake ulekan huhuhu..

 Ini dia penampakan dari alat pencemet* puli buatan ayahnya Fahri, sekaligus sisa nasi yang sudah diulek dan dibentuk sedemikian rupa sebelum dijemur.

 Puli yang sudah dijemur.


Kalau melihat kerjaannya sih ada yang bilang berat. Namun kalau dilakukan demi tidak memubadzirkan makanan pemberian orang sih bagiku itu menyenangkan. Apalagi kalau sudah mateng digoreng, anak-anak dan suami suka banget. Jadi seneng-seneng aja mengerjakannya. Lagian kalau sisa nasi cuma sepiring juga nggak seberapa berat nguleknya, nggak lama juga prosesnya.. iya kan.



Penampakan krupuk puli kalau sudah digoreng, dimasukin toples gede dan siap jadi rebutan dipangku dan disantap hehe^^.


Tradisi Maleman tetap mengakar dan jadi kebiasaan hingga sekarang. Namun ada beberapa orang muda yang mensiasati. Mengganti nasi kotak atau rantang dengan jajan, kue-kue hari raya, sirup dan bahan mentah seperti gula dan teh. Karena dipastikan lebih bermanfaat daripada nasi dan lauk yang terkadang tidak sesuai selera orang yang diberi kemudian dibiarkan nganggur sia-sia. Dan aku juga mengikut beberapa orang muda tersebut hehe.. tadi siang baru saja maleman dengan bagi-bagi jajan. Berharap semoga lebih bermanfaat bagi penerima dan paling tidak saat berbuka icip-icip gitulah biar kami tetep dapet pahala memberikan berbuka bagi orang puasa^^.

Wallahu a'lam bisshowab. Semoga postingan panjang yang agak geje ini bermanfaat buat teman yang kebetulan berkunjung. Amiin..
***

"Tulisan ini diikutsertakan dalam "GiveAway Nyam Nyam Enny Mamito"

41 komentar:

  1. aku suka makan ini dicocol sambel :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe.. buat maem bareng sayur nangka muda jg enak santi :)

      Hapus
  2. Wah kalo nenek ku buatnya gak diulek ^^ nasinya langsung dijemur setelah itu digoreng lalu dimasukkan ke dalam toples plastik dan diberi gula dan garam lalu toplesnya diguncang-guncang agar gula & garamnya merata~

    Simple tapi enak >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu namanya karak jeng ^^ *kalo disini..

      Hapus
  3. Semanggi Suroboyo
    Lontong balap Wonokromo
    Dimakan enak sekali
    Krupuk puli owwwww...

    Lagu jaman bahuela jeng.

    Saya suka krupuk puli
    Semoga berjaya dalam GA
    Salam hangat dari Surabaya (Insya Allah Rabu mudik ke Jombang)

    BalasHapus
  4. Krupuk pulinsudah banyak dijual di pasar ya jeng
    Mantep artikelnya
    Semoga menang yaaaa

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi puli buatan saya nggak dijual hehe
      makasih doanya.. juga kunjungannya.

      Hapus
  5. dulu rajin juga bikin ini, lama2 malesnya kumat ...hehehe.
    sukses mbak !

    BalasHapus
  6. Waahh..makasih ya ada resep pengganti make bleng.. Iya, selama ini aku jadi malas makan gendar krn tahu dikasi bleng.. Coba juga ah aku kalo pake sagu..

    BalasHapus
  7. Wow... rajiiiin... wah jadi pengen coba bikin juga nih. gudlak yah Mbak GA-nya ^_^

    BalasHapus
  8. kangen makan kerupuk puli.tapi udah lama gak makan karena takut mengandung borax.jadi happy ketemu resep ini

    BalasHapus
  9. kayaknya kalo disini krupuk puli namanya karak mbak :)
    sukses GA nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiin.. makasih kunjungannya. iya di beberapa daerah ada yg bilang karak

      Hapus
  10. wah patut dicoba nich...secara kalau sisa nasi suka terbuang...thank u mba Binta...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2 mbak rina. makasih jg kunjungannya :)

      Hapus
  11. Enak ituh bu, niar juga doyan yang kriuk2 kalau makan gag kriuk2 kurang rame, hahahha :D

    BalasHapus
  12. wah aku jg suka krupuk puli..tp ketemunya pas pulang dikediri di rmh ibuku..kl ditulungagung susaah bgt nyarinya..

    oya mohon dftr di kotak komen http://ennymamito.blogspot.com/2012/08/giveaway-nyam-nyam.html. takut keselip mb..
    trimakasih sdh ikutan ya mb.. :)

    BalasHapus
  13. Kreatif sekali mbak Binta. Saya baru tau kalau bleng bisa diganti dgn kanji. Sb sejak tau kalau bleng itu adalah borax, saya sdh tdk mau lagi beli kerupuk puli (gendar).

    Bisa dicoba ah resepnya... Dari pada nasi terbuang...

    Semoga sukses ngontesnya mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiiin, ayo silahkan dicoba mbak :)

      Hapus
  14. rasanya sm kayak rengginang gak mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak sama lah mbak, rengginang lebih gurih krn dr ketan :)

      Hapus
  15. Bisa aku tularkan resepnya ke Ibu mertua yg suka bikin krupuk puli. makasih sharingnya ya mbak :)

    BalasHapus
  16. mksh infonya ya mbak binta..
    jazakumulloh khoir

    BalasHapus
  17. saya juga penggemar kerupuk puli sekaligus menjual kerupuk puli :)
    kerupuk puli sudah turun temurun hehe

    BalasHapus
  18. kembali kasih pak sigitsutarman
    nanqo : semoga sdh faham kalau bikin puli jangan pake bleng atau borak ya :)

    BalasHapus
  19. Terima kasih share nya.. mau bikin puli ni.. puli sehat bebas borax.

    BalasHapus
  20. asek.. thank you share nya bu...

    BalasHapus

Komentar kamu adalah penyambung silaturrahmi kita, maka jangan ragu meninggalkan jejak :)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...