Rabu, 23 Januari 2013

Krawu Kreweng.

Pernahkah anda memasak dengan menggunakan genting yang pecah??
Di daerah saya di Jombang, pecahan genting biasa dinamakan kreweng. Waktu saya kecil sering dijadikan main masak-masakan, bisa dijadikan parut (untuk nyerut pecahan batu bata), bisa juga dijadikan cobek untuk ngulek-ngulek aneka daun yang kami imajinasikan sebagai bumbu dapur hehe..

Nah, kreweng itu ternyata pada suatu waktu saya dapati dipakai memasak oleh nenek saya. Untuk memasak krawu. Krawu adalah urap-urap itu loh, di kampung kami nyebutnya sebagai krawu. Kalau diolah dengan menggunakan kreweng rasanya jadi lain dari biasanya. Lebih enak dan sedap.. eksotis (lagi-lagi harus pake kata eksotis untuk mendeskripsikan rasa  yang... 'jadul bangeeet' hehe).

Dulu nenek saya bilang bahwa kreweng istimewa alias kreweng khusus yang bertuah sehingga hasil krawunya jadi sangat enak. Selesai memakai beliau selalu mencuci kemudian menyimpannya dengan baik di bothe'an (bothe'an adalah bahasa jawanya tempat naruh bumbu dapur). Ternyata setelah dewasa saya baru ngerti kalau nenek
cuma bercanda, karena segala jenis kreweng ternyata bisa dipakai untuk membuat krawu unik itu. Beliau selalu nyuci dan nyimpan karena.. ya daripada nyari-nyari lagi yang baru hehehe.... sekarang pun saya juga demikian, kreweng satu itu buat dipakai, dicuci, dikeringkan dan dipakai lagi hihi^^. 

Nah begini lho caranya....
Pertama-tama ya harus nyari pecahan gentingnya dulu. Banyak tuh di dekat-dekat tukang bangunan gitu hehe..
Sambil menyiapkan bumbu krawunya bakar kreweng diatas kompor, kalau dulu sih dimasukkan tungku bersama kayu bakar. Setelah dirasa cukup panas membara, ambil kreweng dan taruh diatas bumbu.. akan terdengar suara .. nyossshhhh pertanda bumbu terbakar oleh bara kreweng. Kemudian cepat-cepat timbun kreweng yang masih panas itu dengan semua bumbu. Diamkan kira-kira 5 menit. Dan bumbu eksotis itu sudah siap disajikan dengan cara diurap-urap dengan aneka sayuran yang sudah dikukus. 

Bukan gambar asli masakan saya. Tapi ngambil dari SINI.
Resep standar bumbu urap-urap : Saya cuma make rsep yang diajarkan orang tua yaitu, 1 buah cabe merah besar, 3 buah cabe merah kecil, 1 siung bawang, Kencur dan lengkuas (masing2 seiris kecil saja), garam, gula dan trasi secukupnya, kelapa muda parut 1/4 buah. (untuk porsi sepiring sayuran rebus).

Nah silahkan mencoba ya.
Mohon maaf, sebenarnya sudah saya siapkan foto-foto caranya, termasuk foto si kreweng, dan cara nimbun bumbunya sewaktu baru diangkat jadi bara. Tapi memori hape tempat menyimpan foto-foto itu mendadak rusak dan lenyap.. hiks. (jadi curcol..)
Ya sudahlah... semoga bermanfaat.. :)

***

23 komentar:

  1. Wah..., Mbak Binta ini laho... membuat saya tambah kangen pulang ke nJombang saja. Ibuk kalo membuat urap juga seperti itu caranya. Rasanya maknyusss tenan. Makasih banyak ya, Mbak, setidaknya kangen saya sedikit terobati dengan membaca tulisan Mbak ini.

    BalasHapus
  2. Balasan
    1. dicoba aja mbak.. lain dr biasanya loh rasanya :)

      Hapus
  3. Suka ini mak, ibuku sering bikin dulu di Madiun tapi bahannya serba mentah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau mentah namanya trancam mbak :D

      Hapus
  4. kalo di kampung saya urap disebutnya kluban. emang sedep.

    BalasHapus
  5. uwaaa ini salah satu makanan fav saya lho mbak.. nyamm..nyammm

    BalasHapus
  6. waa kliatannya enak mak, eh tapi gpp ya genteng dimakan

    BalasHapus
    Balasan
    1. gentengnya gak dimakan mbaaak. cuman dipake alat ngecoss bumbu.. manasin doang :D

      Hapus
    2. Pas saia mbaca judulnya, mikirnya juga sama kayak Mak Rahmi: gentengnya ikutan dimakan.... :D Setelah mbaca tu;isannya baru ngeri kalo gentengnya cuman jadi alat bantu masak. :D

      Hapus
  7. ada cara lain mbak yu, bumbu krawu dibuntel plastik, cempluing di air mendidih.hehe *ini cara praktissku kalu udah kebelet ngetik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah apa gak bahaya mbak.. kan katanya klo plastik kena panas gak bagus buat kesehatan... hmmm sy aja gak berani pake piring plastik buat makanan panas, apalagi plastiknya ikut direbus ya..

      Hapus
  8. Pengen nyobain deh masak urap pake genteng.... Penasaran rasanya gimana....

    BalasHapus
  9. iya saya jg pernah denger, emang sih biasanya masakan yg dibuat secara tradisional itu jls beda rasanya.. lebih afdol kyknya .. hehe
    :)

    BalasHapus
  10. kalo di Sunda namanya Urap..
    Bini ku suja bikin, enaak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyah.. krawu emang urap ala orang jombang.. krn cara bikinnya yg pake kreweng (pecahan genteng) rasanya beda.. eksotis :)

      Hapus
  11. Wah, ini hidangan favoritku,..Makasih resepnya..

    BalasHapus

Komentar kamu adalah penyambung silaturrahmi kita, maka jangan ragu meninggalkan jejak :)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...