Senin, 11 Maret 2013

Jangan pernah bilang "AKU NGGAK PUNYA PULSAAA!"

Jangan pernah bilang "aku lagi nggak punya pulsaaaa!". Apalagi sambil teriak kenceng-kenceng dengan lebai di bawah kucuran hujan derazzz... Haduuh ntar demam siapa yang repot cobaaa?

Gambar berasal dari SINI.

Hari gini gitu loh, cara ngisi pulsanya sudah guampang banget. Dengan pulsa elektrik nggak pake gesek kartu dengan ribet macam jaman dulu. Cukup nyebutin nomor kamu sama empunya counter penjual pulsa, nunggu bentar langsung deh pulsa keisi. Trus masing-masing provider telepon sekarang juga bersaing banget saling berlomba-lomba untuk makin mempermurah dan mempermudah layanannya.

Saya berjualan pulsa juga di rumah, dengan nama counter FAZAHRA CELL. Berjualan pulsa saya rasakan cukup mudah, karena saya nggak pake beli etalase seperti counter counter resmi gituh. Saya hanya beli (kulakan) saldo dari adik ipar yang sudah lebih duluan jualan pulsa dan pelanggannya juga sudah sangat banyak. Sementara saya masih merintis saja, menawarkan dari mulut ke mulut kalau saya jualan pulsa. Yah.. soalnya domisili rumah saya bukan tempat yang ramai, yang jalannya sering dilewatin orang. Jadi ya pelanggan saya masih sedikit, namun alhamdulillah keuntungan dari jualan pulsa itu bisa untuk mengisi gratis nomor saya sendiri dan juga buat jajan anak-anak. Lumayan lah...

Terkadang saya juga melayani dengan sistem 'hutang'. Iya, dalam bisnis apapun ternyata selalu tak ketinggalan acara 'hutang piutang' menjadi hiasan atau bahkan item wajibnya. Jadi pelanggan tinggal sms ke nomor saya minta diisi berapa kemudian uangnya akan diberikan saat kami berjumpa. Ada pelanggan yang pelupa (namun bukan karena berpura-pura) minta selalu diingatkan, "kalo ketemu aku silahkan nagih yaa, jangan malu-malu! soalnya aku pelupa" begitu katanya. Jadi tak heran di beberapa kesempatan ngumpul-ngumpul orang saya harus nyelutuk sebuah kata kunci "PULSA..PULSA.." sembari senyum cengar cengir, yang ngerasa punya hutang langsung belingsatan nyari dompet dan ngeluarin duit hehe..

Tapi tentu saja pelanggan saya yang boleh berhutang adalah keluarga dan teman dekat saja yang sudah akrab. Kalau yang baru kenal ya nggak berani doong.

Pernah ada satu kejadian yang berhubungan dengan pulsa dan amat membekas dalam kenangan saya.
Waktu itu saat saya merasa kesakitan akan melahirkan anak kedua. Suami saya yang suka langsung panik selalu langsung 'laporan' sama ibu saya. Kami berangkat sama-sama ke klinik Bu bidan tempat saya periksa selama hamil. Dan Ibu saya kalau ada sesuatu yang dianggap masalah genting selalu meminta do'a kepada saudara-saudaranya, paman dan bibi saya. Sungguh bagi kami minta do'a ke banyak orang itu penting sebab kita tak pernah tahu do'a dari mulut mana yang akan diterima oleh-NYA. Setelah berusaha medis maksimal, hanya kuasa dari Allah  SWT lah yang bisa memberikan kelancaran proses melahirkan saya.

Ibu saya menelpon satu persatu tapi tak ada yang mengangkat, sms satu persatu juga tak ada yang balas. Beliau sampai menggerutu panjang pendek... "kemana siiih orang-orang kok gak ada yang balas?".

Gambar berasal dari SINI.


Alhamdulillah saya melahirkan dengan lancar dan selamat secara normal. Tapi ya senormal apapun orang melahirkan awal mula kesakitan kontraksi kan emang bikin orang yang melihat jadi panik. Wajar saja ibu saya jadi uring-uringan merasa dicuekin saudara-saudaranya. Apalagi ketika ketemu saat kumpul-kumpul menjenguk bayi saya ada yang beralasan "lagi nggak ada pulsaaaa buat bales sms". Kalau alasan hape lagi nggak dibawa sehingga gak balas telepon sih ibu masih maklum tapi alasan 'lagi nggak ada pulsa' bikin Ibuku ngambek berat, tapi ngambek bercandaan saja sih, setelah melihat saya yang dikhawatirkan baik-baik saja tentu saja beliau kembali tenang dan santai. Bahkan untuk masalah pulsa ibuku malah ngasih solusi yang menyenangkan semua pihak. Ujung-ujungnya di lain hari ibu beli pulsaku lebih banyak buat dibagi-bagiin ke sodaranya hehe.. (sodaranya ibuku banyak loh, ada delapan orang^^).

Ya kalau dipikir-pikir sekarang alasan lagi nggak ada pulsa dijadikan alasan buat tidak membalas sms penting itu kebangetan. Kan pulsa bisa ngutang ke saya hehehe... trus masa sih pada nggak tahu kalau pulsa makin muraaah, iklan-iklan di tivi tentang pulsa murah kayaknya nggak ada bertahan lama, sebentar saja udah ganti gaya penawaran untuk memikat konsumen atau menjaring dan menangkap pelanggan baru dengan ke'gila'an hebatnya nilai kartu perdana.

Eh, maaf ya.. segala tulisan diatas itu memang kata hati saya sebagai penjual pulsa. Kecaman saya terhadap orang yang pake alasan 'gak punya pulsa' bukan berarti meremehkan atau buruk sangka pada teman atau saudara. Iya saya juga maklum, bisa jadi emang belum sempat beli pulsa karena nggak ada uang kecil hehe..
Artinya jangan diambil hati deeeh...

So, buat teman, kerabat dan saudaraku kalau nggak balas smsku jangan pernah beralasan "Aku lagi nggak punya pulsaaaah" lebai tahu nggak sih? kan dirimu bisa ngutang dulu di penjual pulsa langgananmu... pasti banyak lah penjual pulsa yang baik hati, suka nabung dan enggak sombong macam sayaaaah.. *PLAGG..*** (*)


Postingan ini dalam rangka Lomba Blog Pojok Pulsa
Mau Pulsa Gratis? Follow: @pojoktweet | Facebook Page Pojok Pulsa | Pojok Pulsa Google Plus Page




16 komentar:

  1. Aku gak ADA pulsaaaaa..... Hehehe...jadi berasa tersindir NIH... Ini alasan yg paling jitu padahal kalo lagi malas balas sms orang lain... *Jadi mikir buat nyari alasan lain deh sekarang

    BalasHapus
  2. ayo cari alasan laiin mbk ade :D

    BalasHapus
  3. Nanti aku beli pulsa ke Mbak Binta ah..
    hehe.. pembeli terjauh nih, dapet reward spesial kyknya.. :)
    Sukses yaa.. bwt lombanya dan pulsanya jg..

    BalasHapus
    Balasan
    1. monggo mbak linda ^^ amiin doanya :)

      Hapus
  4. saya dulu juga mantan penjual pulsa mbak waktu kuliah, menolong banget pas kantong lagi seret, walau harus korbankan modal juga untuk kebutuhan ngekos...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah sesama penjual pulsa nih.. salam kenal, tp sy belum mantan loh :D

      Hapus
  5. Wah, aku juga pernah jualan pulsa mbak. sempat berhenti karenna tetangga, sodara, pada ngutang tapi lupa bayar. Eike malu nagih2, hihihii...

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah klo sodaraku yg lupa udah bilang nyuruh nagih.. jd saya ga malu nagih mbak elyn hehe
      makasih sdh mampir :)

      Hapus
  6. wkakaka.....asyik nih ceritanya. good luck ya mba binta:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe ayo ikut mbak sarah..
      makasih sdh mampir :)

      Hapus
  7. Jiyaaaah... wakakakaaaak... gak bisa ngutang klo di aku maaah

    BalasHapus
  8. aku malah kebobolan pulsa teruuuus mba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbak windiii. kalau sampai sejuta sebulan beli pulsa di aku aja doong :D

      Hapus
  9. saya masih jualan pulsa sampai sekarang mbak meski gak seramai dulu :D

    BalasHapus
  10. Ulasannya sangat inspiratif banget.

    Ndak ikutan ngreview MetroPulsa.Net juga, Sob?

    BalasHapus

Komentar kamu adalah penyambung silaturrahmi kita, maka jangan ragu meninggalkan jejak :)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...