Jumat, 04 Juli 2014

Ramadhan dan Riuhnya Rakyat Memilih Presiden

Alhamdulilllaaah bisa ngeblog lagi.. meski menunggu loding buka blognya lamaaaaa biyanget.

Agak bingung mau nulis apa. Namun langsung teringat suasana hati yang jujur saat ini agak-agak jengah melihat riuhnya orang-orang dalam menghadapi pilpres. Melihat di dunia maya aja sih. Kalau dunia nyata saya adem-adem aja ituh, nggak pernah secara langsung melihat orang diskusi tentang capres, apalagi berdebat. *emang nggak pernah keluar rumah sih, keluar ke tetangga juga gak begitu peduli politik, yang diomongin paling-paling juga seputar "masak apa nih hari ini buat buka puasa?" hehehe

Suami yang bakal jadi panitia KPPS aja males, maunya berhenti nggak jadi panitia lagi. Capeeek kerjaannya gak sebanding sama honornya. Tapi sama timnya gak boleh keluar, rempong kalau harus ngelatih orang baru lagi. Jadi ya setengah hati deh menjalani tugas itu... hmm. Dan lagi saat saya tanya ntar nyoblos apa selalu jawabannya sama dengan yang dulu-dulu. "Biar adil aku coblosss semua" hahaha.. iya suami saya golput always. Kalau ada bagi-bagi duit saat pemilu gitu uangnya gak pernah boleh kami pakai, tapi disuruh naruh musholla, biar ntu jadi sumbangan dari yang memberi duit. Dia gak peduli politik, ambil keuntungan dari money politik, apalagi capek-capek komen dan diskusi tentang polotik.

Lain suami, lain juga saya. Sejak dulu saya peduli politik. Namun dulu-dulu selalu ada arahan dari pesantren Langitan, tempat saya mencari ilmu. Manut opo jare Kyai yang mengasuh pesantren, jadi enak nggak begitu mikir banyak-banyak. Tapi sekarang tahun ini Pesantren Langitan tak lagi ikut andil politik, netral, membebaskan santri dan ribuan alumninya berikhtiyar memilih sendiri. Heuuu... saya jadi bingung.

Kalau suami saya ogah dan tak aktif di dunia maya, lain halnya saya yang setia menyambangi sosmed terutama Fesbuk ----alasannya sih untuk kepentingan menulis, bhueeeh padahal sih sudah agak kecanduan huhu---.

Di Fesbuk itu riuuh sekali orang membagi link dari berbagai sumber. Ada juga parade status mengkampanyekan capres pilihannya. Membelanya mati-matian dalam diskusi kolom komen.
mengolok-olok kubu lawan (pendukung kubu lawan), atau kadang bahasanya sopan, lembut binti mempesona tapi ujung-ujungnya sindiran tiada tara. MasyaAllah heran deh segitunya membela capres ya? padahal bukan kerabat bukan saudara. Ntar kalau capresnya menang, timses asli sudah dapat imbalan. Trus yang rakyat bawah bela mati-matian (yang sampai tega mengolok-ngolok, membodoh-bdohkan orang lain hanya karena pilihan berbeda) itu dapat apa sih? cuma bisa melongo mendapati beberapa pertemanan yang hilang. Iya kan...

Dunia maya dan nyata itu bagi saya sama. Meski maya tapi ada jiwa-jiwa nyata di balik akun-akun yang bertebaran di berbagai sosial media, bukan robot. Jadi menyakiti orang lain lewat dunia maya secara kasar maupun halus dosanya sama saja.

Owallah yassalaaam.. padahal ini Ramadhan. Harusnya dibanyakain amal salih dan jauh-jauhkan emosi dan kipas-kipas syetan.

Eh tapi... mungkin salah saya juga ya, Ramadhan begini nggak puasa fesbukan... *tutupmukapakepanci* :D jadi bingung dan pusing sendiri kaaan..

Resolusi saya sampai tanggal 9 Juli nanti agar tidak di-unfrend atau meng-unfrend orang gara-gara masalah pilpres harus bener-bener tercapai deh.

Oke jadi cukup sekian curhatnya ya.


Gambar berasal dari SINI.


10 komentar:

  1. Iya, ayah saya juga anggota kpps, Repotnya banget! Bayarannya biasa... yang bikin males itu berurusan dengan orang-orang nggak beres semua, para pencari masalah.. Semoga segera selesai dahh Perseteruan demokrasi ini.. Salam Mystupidtheory!

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah makasih kunjungannya..
      iya semoga 9 juli segera datang dan indonesia berakhir damai.. amiiin :)

      Hapus
  2. Heheh nggak sabar nunggu 4 hari lagi

    BalasHapus
  3. hhahahaha...9 Juli segeralah berlalu....sing a song :D

    BalasHapus
  4. Betul banget mbak Binta. Pilpres ini bikin orang berubah jadi ghibah dan suudzon massal. Kangen deh sama Mba Binta :)

    BalasHapus
  5. Saya juga males copras-capres, Mbak. Semoga Ramadan ini membawa keberkahan untuk kita semua, utk tanah air tercinta. Semoga Allah mengaruniakan pemimpin yang amanah dan dibimbing.

    BalasHapus
  6. mbak nunu, mbak tatit : iya semoga lekasss datang 9juli :D
    mbak leyla : kangen jugaaa ^^
    pak rudi : amiin amiiin..

    BalasHapus
  7. 9 juli sudah lewat, semoga tidak ada lagi status2 yang mengganggu dan tidak rusuh saat pengumuman :)

    BalasHapus
  8. Rasanya jadi males ngunjungin media sosial yang saling menjatuhkan saingan kandidat capres pilihan mereka...

    Dan sekarang 9 juli telah berakhir, tapi kok selalu ada masalah baru...

    Quick Count yang berbeda-beda lah, atau apalah lagi yang lainnya...

    BalasHapus
  9. WOW Keren nie artikernya
    Sambil baca artikel ini, Aku numpang promosi deh !
    Agen Bola, Bandar Bola Online, Situs Taruhan Bola, 7meter

    BalasHapus

Komentar kamu adalah penyambung silaturrahmi kita, maka jangan ragu meninggalkan jejak :)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...